Setahun Setelah Pensiun Dini

Tak disangka, sudah setahun saya resign dan menjadi fulltime entrepreneur.  Ya, 1 Juli 2011, hari kemerdekaan saya. Setelah 14.5 tahun bekerja sebagai karyawan, akhirnya saya bisa melepaskan pekerjaan saya tersebut dan memberikannya kepada orang yang lebih membutuhkan.. hehe.

Sebulan setelah resign, saya sempat menulis di blog, bahwa saya menyesal telah mengambil keputusan pensiun dini itu. Menyesal kenapa tidak dari dulu.. hihi.

Ya, banyak sekali hal-hal yang bisa saya lakukan, yang tadinya tidak bisa saya lakukan saat masih menjadi karyawan.

Yang jelas, saya bisa lebih fokus dalam pengembangan dan pengelolaan Semerbak Coffee bersama partner saya, Iwan Agustian. Banyak strategi-strategi dan manuver bisnis yang kami lakukan di tahun ini.

Seperti yang saya pernah tulis di blog saya, buat saya pensiun dini itu bukanlah tujuan akhir. Tapi justru sebuah awal. Pintu untuk impian yang lebih besar. Bukan untuk leha-leha dan gaya-gaya. Tapi untuk berkarya lebih optimal bagi sesama dan semesta.

Di luar itu, keuntungan yang saya rasakan adalah, saya bisa punya keleluasaan mengatur waktu sesuai prioritas.

Saya sekarang bisa menyisihkan waktu untuk aktif di komunitas pengusaha yang saya ikuti, Tangan Di Atas (TDA). Sempat jadi panitia Pesta Wirausaha TDA 2012. Dan saat ini bantu-bantu menjadi mentor di Kelompok Mentoring Bisnis TDA wilayah Depok.

Saya sekarang punya waktu lebih banyak untuk keluarga. Karena kantor Semerbak Coffee sangat dekat jaraknya dari rumah, maka saya bisa berangkat agak siang dibanding waktu saya bekerja di daerah Kuningan. Dan bisa pulang lebih cepat, saat matahari sore masih bersinar🙂 Jadi bisa bermain dengan anak-anak sebelum berangkat atau sepulang kerja.

Katanya, pemberian untuk anak-anak tidak melulu harus berupa barang atau mainan, tapi juga experience. Pengalaman beragam kejadian yang berbeda-beda, akan memperkaya dan mempercepat pertumbuhan otak anak. Dan experience itu tidak harus berarti ke tempat-tempat atau kegiatan-kegiatan yang mahal. Bisa dengan bermain sepeda atau jalan kaki keliling kompleks. Atau seperti kami kemarin jalan-jalan ke Kota Tua naik kereta Commuter Line AC.  Mengunjungi museum-museum yang ada di sana. Supaya tidak terlalu ramai, kami lakukan di waktu weekdays.  Nah, itu salah satu keuntungannya lagi.

Di Museum Bank Mandiri, Kota Tua, Jakarta

Juga waktu bersama pasangan jadi lebih banyak. Saya dan isteri sekarang sering “kencan” berdua, nonton atau makan di luar rumah. Dan itu lebih sering kami lakukan di waktu weekdays. Mal dan tempat makan tidak ramai, dan biasanya tiket bioskop lebih murah.

Dulu, pada saat kami sama-sama bekerja, hal ini jarang kami lakukan. Karena, di hari kerja kami sama-sama pulang malam, dalam keadaaan lelah, dan akhir pekan sibuk dengan anak-anak.

Kadang saya ajak isteri ikut serta jika ada pameran atau kegiatan di luar kota. Seperti waktu Semerbak Coffee ikut pameran halal MIHAS di Kuala Lumpur. Atau waktu saya diminta sharing oleh teman-teman TDA Lampung di acara mereka dan di event Lampung Fair.

Tentunya kualitas hubungan kami jadi meningkat karena kegiatan-kegiatan ini.

Dan di atas itu semua, saya bisa punya waktu lebih banyak untuk diri saya sendiri.

Bersambung ke Bagian-2.

8 responses to “Setahun Setelah Pensiun Dini

  1. hallo.. Mas Muadzin saya @bulubagus di twitter. Kecemplung baca di blog ini setelah baca tweet #FinClic @mrshananto. Semoga saya bisa seperti Mas Muadzin merasakan kenikmatan sukses dari wirausaha. Amin. *lanjut baca2 lagi*

  2. Inspiring bgt blognya, Mas muadzin sy @ugykoe 1 of ur follower, dl wkt pas pensiun dini udh terfikir mau usaha apa ato blm mas? Sy sedang mencari peluang yg pas bwt sy mas.

    • Makasih mas.
      Sudah dong. Saya 2 tahun bangun Semerbak Coffee secara part-time berpartner dgn Iwan Agustian. Target saya, keuntungan usaha minimal sama dgn penghasilan kantor, baru saya resign🙂
      Cerita detilnya di sini mas http://wp.me/pMw1i-1E

  3. pak muajiiin, i heart you..saya sih resign krn ga ada pilihan waktu itu..ALhamd pak, rejekinya ngalir juga biar di rumah..inspiring bgt deh blognya, salam buat mba oka🙂

  4. wah itu mbak Dian DBC ya? aq juga salah satu bgian oriflame🙂
    tapi masih manager belum seperti mba Dian, walau masih parttime ,,, kerja sambil oriflame :)plannya 2014 resign nya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s