Bob Sadino: Saya Biarkan Karyawan Kurang Ajar kepada Saya – 2/2

Sambungan dari Bagian-1.

“Karena kalau mereka sudah berani bercanda kurang ajar, berarti kita sudah berhasil dekat dengan karyawan. Kita sudah dianggap teman.” tambahnya.

Wow! What a lesson!

Kadang kita sebagai pemilik usaha, justru bersikap sebaliknya ‘kan? Berusaha jaim dan menjaga jarak dengan karyawan. Agar kita terlihat berwibawa, sehingga karyawan jadi sungkan dan takut dengan kita (eh maap, ‘kita’ lagi… ‘saya’ ding… hehe).

Ya, salah satu hal yang paling mencolok untuk kami amati selama seharian kebersamaan kami dengan Om Bob adalah kedekatan beliau dengan karyawannya. Terlihat juga saat kami diajak keliling Kemchicks, beliau menyapa semua karyawan yang dia ditemui. Semua. Sampai ke janitor dan office boy.

“Muadzin, di sini tidak ada anak buah, yang ada anak beneran. Mereka saya anggap anak-anak saya sendiri”, kata beliau.

Dan rata-rata, usia mereka bergabung dengan Kemchicks sangat panjang. Dua manajer tadi, sudah bekerja 30 tahun di Kemchicks. Bahkan ada 1 karyawan lagi, mereka menyebutnya ‘orang nomor 1’, yang sudah ikut Bob Sadino sejak Kemchicks belum berdiri 43 tahun lalu.

Istri saya menanyakan, bagaimana kiat-kiat beliau bisa me-retain anak buahnya sekian lama. Jawabannya di luar dugaan. “Tante ini jagonya”, katanya sambil menunjuk istrinya. “Dia punya list seluruh karyawan, lengkap dengan tanggal ulang tahunnya. Setiap ada yang ulang tahun, dia selalu memberikan kado spesial untuk karyawan tersebut. Dan bukan sekedar kado, atau bingkisan yang typical, tapi dia benar-benar menyiapkan kado tersebut sesuai dengan kebutuhan karyawan yang berulang tahun.”

“Hal yang sederhana itu berdampak sangat besar kepada karyawan. Kadang si karyawan sendiri atau suami/istrinya lupa kalau hari itu adalah hari ulang tahunnya”, tambah beliau.

Hmm… simple ya?

People don’t care how much you know, until they know how much you care. –Theodore Roosevelt

.

Depok 5 April 2013

Muadzin F Jihad

Founder Semerbak Coffee

Updated Juli 2013:

Founder & Owner Ranah Kopi

.

Baca juga:

Lunch with Bob Sadino

Testimoni untuk Follow Your Passion

21 responses to “Bob Sadino: Saya Biarkan Karyawan Kurang Ajar kepada Saya – 2/2

  1. Pengalaman yg menarik & mengesankan Mas Muadzin…berharap & belajar spt mas dgn mjadi mitra SC dahulu…sukses terus Mas Muadzin!

    Wassalam
    Hans-MitraSC Kotabumi, Tangerang

  2. great lesson mas muadzin, thanks atas artikelnya. Menginspirasi untuk segera menyusul menjadi pebisnis handal dengan hal-hal sederhana yang kadang justru dilupakan🙂

  3. om bob emang the best motivator….
    dan buat you the best jg artikelnya,simple tp padat….

  4. Semoga saya βǏsα sukses seperti Om bob.. Aminn.. Saya ingin mengharumkan nama indonesia Dî mata dunia.. Indonesia βǏsα.. (ง’̀▼’́)ง semangattt..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s