Petualangan dalam Secangkir Kopi ☕

Menurut Anda, dalam secangkir kopi, bagaimana kopi dapat membawa pengalaman berpetualang? Jadi, selain ‘mengejutkan’, ‘berlapis-lapis’ dan ‘kontras’ sebagai salah satu karakteristik yang dapat membuat secangkir kopi menjadi layaknya berpetualang, karakteristik apa lagi yang mungkin termasuk di sini?

Saya pernah mengalami rasa kopi yang ‘mengejutkan’, pada sebuah event pameran specialty coffee beberapa bulan lalu; dimana kopi yang saya jajal, menyuguhkan rasa yang sangat unik, mirip seperti sari buah-buahan. Kata roasternya, rasanya mirip wine. Rasa yang muncul adalah perpaduan harmonis antara pahit kopi, manis dan asam buah mirip ceri-cerian, dengan after taste rasa kopi yang lembut dan tipis.

Terus terang, seingat saya, saya belum pernah mengalami pengalaman mencicipi kopi dengan rasa yang dideskripsikan sebagai ‘kontras’. Jika yang dimaksud dengan ‘kontras’ di sini adalah rasa yang saling bertabrakan. Mungkin contoh yang terbayang oleh saya adalah permen ‘Nano Nano’ (hehe… jadul banget ya contohnya).

Jika pemrosesan biji kopi dilakukan dengan baik; sejak pemetikan, pencucian, pengeringan, fermentasi, penyimpanan, penggorengan hingga penyeduhan; maka rasa ‘Nano-Nano’, antara pahit, asam, manis, asin, juga after taste yang didapat dari kopi adalah rasa yang selaras, serasi, berpadu dengan harmonis. Mungkin itu kebesaran Tuhan yang dilimpahkan pada kopi.

Nah, mungkin saya lebih cocok untuk menggambarkan itu dengan istilah ‘berlapis-lapis’.

Saya lampirkan bagan berikut, dimana digambarkan bahwa rasa dan aroma kopi bisa berlapis-lapis.

Coffee Taste and Aroma

Coffee Taste and Aroma

Buat saya, kopi adalah sebuah keajaiban. Dari buah ceri kopi yang sama, dengan proses pencucian, pengeringan dan fermentasi yang berbeda, bisa menghasilkan biji kopi dengan rasa, tekstur dan aroma yang berbeda.

Dari biji green bean yang sama, dengan proses penggorengan yang berbeda; light-medium-dark roast; akan menghasilkan rasa, tekstur dan aroma yang berbeda.

Dari biji roasted bean yang sama, dengan proses penyeduhan (brewing) yang berbeda; manual brew (tubruk, plunger, V60, siphon, cemex, aeropress, dan lain-lain) atau dengan mesin (coffee maker, espresso, dan lain-lain), akan menghasilkan rasa, tekstur dan aroma yang berbeda pula.

Ajaib, kan?

Itulah mengapa, buat saya mencicipi kopi itu seperti berpetualang. Kita tidak pernah bisa menebak, rasa apa yang akan ditawarkan dalam secangkir kopi yang disuguhkan kepada kita.

.

Dicuplik dari rangkaian wawancara riset tentang kopi di Indonesia via blog oleh sebuah lembaga riset, sekitar satu setengah tahun lalu.

Baca juga tulisan sebelumnya, AADC – Ada Apa Dengan Coffee?

Baca tulisan berikutnya, Kopi Sebuah Karya Seni

.

Depok, 20 Juni 2016

Muadzin F Jihad

Founder Ranah Kopi

Instagram & Twitter @muadzin

8 responses to “Petualangan dalam Secangkir Kopi ☕

  1. Bagus Pak Muadzin.
    Terus galang kopi terbaik, sebarkan pengetahuan yg benar pada masyarakat, khususnya konsumen Bapak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s