Landscape Bisnis Global Berubah! Siapkah Anda?

Di tengah kerimbunan pepohonan Kebun Binatang Ragunan, dan di hadapan kanguru dan burung onta, KMB (kelompok Mentoring Bisnis) Komunitas Tangan Di Atas (TDA) dilakukan tadi pagi. Mentor kami Pak Roni Yuzirman membuka dengan informasi perkembangan bisnis global yang mencengangkan.

Di bisnis online shopping, banyak raksasa bermodal besar mulai masuk pasar Indonesia. Zalora, yang terjun di bisnis fashion, berkembang dengan sangat cepat dan agresif. Ada lagi Lazada, untuk elektronik, buku, dan lain-lain. Multiply, lalu Google buka kantor di Indonesia.

Kenapa Indonesia? Karena memang  semua pakar memprediksi, Indonesia akan menjadi kekuatan ekonomi yang sangat besar dan pasar yang potensial dalam tahun-tahun mendatang.

Ditandai dengan meningkat pesatnya jumlah kelas menengah. GDP sudah melampaui 3000 menuju 5000 USD.  Penjualan kendaraan meningkat. Tempat wisata selalu penuh di akhir pekan. Bandara padat seperti terminal bis. Properti dan peluang-peluang bisnis banyak dicari.

Ya, Indonesia pasar yang sangat menjanjikan. Tidak heran banyak perusahaan-perusahaan besar dunia berbagai bidang usaha, mulai melirik Indonesia. Pak Hermawan dalam MarkPlus Conference 2012, menyebut kita ini seperti gadis cantik yang diincar kumbang-kumbang seluruh dunia. Hebat ya negeri kita?🙂

Tapi di sisi lain, masuknya pemain-pemain besar ke Indonesia merupakan ancaman serius bagi para pengusaha nasional. Bagaimana tidak, dua portal shopping yang saya sebut di awal itu, bisa memberikan diskon yang menggiurkan, plus bebas biaya kirim ke seluruh Indonesia! Apakah bisnis online shopping kita akan terancam? Pasti. Ini ancaman besar, bahkan untuk bisnis online sekelas Bhinneka.com. Bahkan tidak hanya bisnis online, bisnis offline pun akan terancam.

Belum lagi, Google yang menargetkan meng-online-kan sebanyak mungkin bisnis offline. Bayangkan jika bisnis online kita reseller produk Tanah Abang, nah sekarang produsen kita pun menjual langsung produknya secara online.

Di bisnis offline, salah satu fenomena yang terlihat adalah meningkatnya serbuan waralaba asing yang masuk ke dalam negeri beberapa tahun terakhir.

Lantas bagaimana dengan bisnis kelas UKM?

The entrepreneur always searches for change, responds to it, and exploits it as an opportunity. -Peter Drucker

Pak Roni mengingatkan untuk aware, tapi tidak perlu paranoid.

Dalam kesempatan tadi, kami kembali diingatkan untuk mengacu kepada buku yang pernah direkomendasikan beberapa bulan lalu, Good to Great–nya Jim Collins. Untuk bisa menjadi bisnis yang sustainable dan terdepan, kita harus punya value yang unik. Carilah 2 sampai 5 poin value bisnis kita, yang kita benar-benar menguasai itu. Yang jadi selling point kita. Yang jadi kekuatan utama kita. Yang perusahaan lain tidak bisa menyaingi kita dalam hal itu (sebagian pernah saya tulis di sini).

Ya, cepat atau lambat, di bisnis apa pun kita, pasti akan menghadapi tantangan global ini. Tinggal kitanya siap atau tidak. Jangan salah, di setiap ancaman, pasti tersimpan peluang yang bisa kita manfaatkan.

“Changes are inevitable and not always controllable. What can be controlled is how you manage, react to and work through the change process.” -Kelly A. Morgan

.

Depok 24 Mei 2012

Muadzin F Jihad

Owner Semerbak Coffee

Twitter @muadzin

4 responses to “Landscape Bisnis Global Berubah! Siapkah Anda?

  1. Perubahan yang konstan dan kita yg harus adaptasi di dalamnya. Tampak menakutkan Pak, tapi tak terhindarkan. Semoga pengusaha dalam negeri tak lupa memperbaiki diri dan transformasi terus menerus ya..

  2. *dari milis TDA:
    Tulisan yang sangat menarik pagi ini. Thanks berat pak Muadzin atas sharingnya yang luar biasa ini.
    Tulisan-tulisan seperti ini adalah cambuk bagi yang sudah merasa mau pensiun, mau jalan-jalan, mau nyantai-nyantai karena merasa bisnis jalan. Dunia usah terus berubah, berkontraksi tiada henti, merespon semua perubahan lokal dan global.

    Sesaat kita boleh bangga atas prestasi ekonomi Indonesia yang terus tumbuh, tapi disatu sisi mengundang pemain-pemain global, bermodal global, standar eksukusi global dan SDM Global juga. Dan yang paling penting, tidak ada kosakata UKM dalam hal persaingan.

    Hanya pengusaha lokal UKM yang aware, berani melawan dengan mengubah maindsetnya, profesionalitasnya, action-nya, strategi-nya dan kewaspadaannya yang mungkin akan bisa bersaing.

    Bagi yang mau pensiun dini, bisnis jalan pemilik-nya jalan-jalan, yang bisnisnya sudah merasa auotopilot, selamat menikmati. Bagi yang tidak puas dan waspada penuh, selamat berjuang.

    salam sukses untuk semua

    Rosihan
    http://www.saqina.com

  3. *dari milis TDA:
    Sedikit menambahkan
    Zalora dan Lazada yang punya 1 perusahaan
    Rockets Company berbasis Jerman milik Samwer brothers

    Beliau2 ini rajanya copycat bisnis. Dan hebat sekali di eksekusinya
    jadi ga tanggung-tanggung.
    Lazada mengikut Amazon
    Zalora mengikut Zappos
    Ada beberapa lagi web yang dicopycat tapi belum masuk indonesia

    Kalau menurut saya Rockets ini termasuk ATPM Amati Tiru Plek Modifikasi hehe.

    Kembali ke topik. memang banyak perusahaan luar melirik indonesia
    bahkan dengan pola akuisisi seperti koprol dulu
    Misal Disdus oleh groupon, Deal Keren oleh LivingSocial.

    Mari optimis dan terus berjuang

    Again… Thanks Pak Muadzin sudah menambah Avtur bahkan Uranium ke
    semangat kami pagi ini.

    A. Pramana

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s