Twitter Me-Minang-kan Saya Kembali

Diawali undangan dari pak Roni Yuzirman, founder komunitas TDA (Tangan Di Atas) untuk bergabung dengan Saudagar Muda Minang SMM di acara Milad ke-2 Pencinta Sedekah, akhirnya tadi siang saya bersilaturahmi dengan orang-orang luarbiasa dunsanak Minang di Rumah Damai-nya Uni Fahira Idris.

Soal ke-Minang-an saya, sebenenarnya dari darah keturunan, saya adalah Minang sejati. Ayah Minang, ibu Minang. Tapi ibu saya lahir dan besar di Bandung, tidak bisa bahasa Padang. Yang bisa bahasa Padang di rumah hanya Ayah almarhum. Saya lahir di Jakarta. Dan yang parah adalah saya belum pernah ke Padang! Haha.. Minang jadi-jadian!😀

Jadi saat pak Roni mengajak ke acara tersebut, saya sempat terperangah, eh iya saya orang Minang ya.. hehe.

Acara dibuka dengan presentasi ide membangun “Palanta”, yang berarti sebuah tempat untuk berkumpul, bersilaturahmi, sharing, dan lain-lain. Sambil mencicipi cemilan khas Minang, ketan, sarikayo, pisang rajo goreng, dan kacang tojin. Plus minuman yang baru kali itu saya rasakan, kawa daun, minuman dari rebusan daun kopi. Uniknya, tidak disajikan dalam gelas, tapi dalam wadah yang terbuat dari batok kelapa. Rasanya seperti air gula aren, tapi ada sedikit rasa & aroma kopi. Sejarahnya, katanya dulu pada jaman penjajahan Belanda, semua biji kopi habis dikirim ke negeri Belanda. Masyarakat Minang saat itu ingin sekali merasakan minum kopi juga. Jadilah daun kopi direbus untuk diminum airnya. Kasian yaa orang kita.. Tapi sisi baiknya, justru jadi kreatif karena tertindas itu.

Ide perkumpulan ini adalah mendirikan wadah untuk kaum muda Minang berkiprah dalam berbagai bidang, menyalurkan potensi yang dimiliki, untuk berbagi dengan sesama.

Ternyata SMM ini sudah lahir sejak 2008. Sempat vakum, dan kini dibangkitkan lagi oleh beberapa ‘provokator’ di Twitterland. Ada beberapa sosok Minang hebat yang hadir. Diantaranya uni Fahira Idris [Twitter @fahiraidris], uda Aslim Nurhasan [@aslimnurhasan], uda Roni Yuzirman [@roniyuzirman] (biasanya panggil “pak” hehe). Termasuk uda Ahmad Fuadi [@fuadi1], pengarang buku best seller Negeri 5 Menara!

Ternyata hebat-hebat ide yang terlontar. Utamanya mengangkat budaya, wisata, dan kuliner asli Minang. Dan sharing ilmu dan wawasan dari pentolan-pentolan Minang untuk masyarakat umum.

Seperti kata uda Fuadi, idenya memang bukan untuk menjadikan wadah ini primordial dan kesukuan, tapi justru potensi yang ada di dalam ini dikeluarkan untuk kemaslahatan masyarakat.

Minang untuk semua, cetus uda Roni. Yang penting dijaga adalah content, lanjutnya. Selama content-nya dibutuhkan, pasti komunitas tersebut akan terus dibutuhkan masyarakat. Ada gula ada semut🙂

Brand yang akan diusung juga masih dipertimbangkan, apakah tetap menggunakan Saudagar Muda Minang, atau brand baru. Karena kata “saudagar” terdengar wah dan menyeramkan untuk sebagian orang. Belum lagi kata “muda” yang bisa bias maknanya jika dikaitkan dengan umur.

Kenapa “saudagar”, menurut uda Aslim idenya adalah untuk mengangkat kembali semangat ke-saudagar-an, entrepreneurship, yang sudah meredup di kalangan muda Minang di kampung sana. Seperti diketahui umum, orang Minang terkenal dengan profesi pedagangnya, dan kebiasaaan merantau sejak muda. Tapi ternyata, hasil survei terakhir menunjukkan 80% kalangan muda memilih untuk menjadi pegawai negeri! Padahal negeri ini sudah oversupply dengan pegawai negeri. Yang dibutuhkan lebih banyak adalah entrepreneur, saudagar.

Satu yang masih membuat saya tidak percaya dan masih membuat saya termangu saat menulis ini, adalah kedahsyatan socmed Twitter ini. Saat di Milad PS itu, uda Roni bilang, dengan socmed sekarang ini, apalagi Twitter, dunia itu seolah tidak ada batas. Tidak ada lagi sekat-sekat. Semua orang bisa kenal dengan siapa pun. Ini betul sekali. Saya rasakan di pertemuan tadi. Saya bisa ketemu dan ngobrol langsung dengan Uni Fahira, yang selama ini saya cuma bisa baca profilnya di media. Juga bisa ketemu Ahmad Fuadi! Gila gak? Nih fotonya… Hehe.

Twitter bisa jadi alat penjalin silaturahmi tanpa batas, mengumpulkan yang tercerai berai, yang tidak saling mengenal, bersatu dalam wadah baru. Tapi anehnya, sebaliknya juga bisa menjadikan sesuatu yang tadinya bersatu menjadi tercerai-berai. Dijadikan alat untuk menghujat orang lain. Twitwar. Bullying. Heran…

.

Depok, 29 September 2011

Muadzin F Jihad

Owner Semerbak Coffee

Twitter @muadzin

12 responses to “Twitter Me-Minang-kan Saya Kembali

  1. #AlhamdulillahYah..
    #SesuatuBangeet..

    Luar Biasa..🙂

    Tepat tgl 30 Sept 2011 ini,
    mari Qta sedikit mengingat & berdo’a untuk Dunsanak Qta yg tertimpa Bencana Gempa Bumi, 2th yg lalu..
    #2ThBencanaSumbar

    Hayoo, #BangkitMInang..

  2. aslm uda, sy yg lahir n besar bru merantau pas kuliah blum pernah nyoba kawa daun,,,wah mantap, salam semangat n sukses untuk Palanta uda (skalian koreksi salah ketik, dan kacang tojin)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s