Saya Gagal Lebih dari 9000 Kali

Setelah menonton tayangan Semerbak Coffee di TV One dalam “Buku Harian Kisah Sukses UMKM” tadi pagi, saya jadi ingat saat proses pengambilan gambarnya.

Dilakukan di bulan puasa lalu, selama empat hari berturut-turut, dari pagi sampai malam. Jadi jadwal adegan harus diatur sedemikian rupa, karena ada beberapa adegan yang harus diambil malam hari setelah buka puasa. Seperti adegan yang ada makan dan minumnya.

Dan beberapa adegan, pengambilan gambarnya dilakukan outdoor, di udara Depok yang panas membara. Berasa banget haus dan laparnya.. hehe.

Tim production house yang membuat acara ini, terdiri dari orang-orang yang menurut saya termasuk perfeksionis. Untuk satu adegan, kami, saya, Iwan Agustian, dan tim Semerbak Coffee, bisa ambil gambar berulang-ulang sampai 5-6 kali. Entah karena salah posisi, ekspresinya kurang, atau keliru dialog.

Acara ini menceritakan kisah membangun bisnis sejak dari awal hingga kondisi sekarang. Untuk merepresentasikannya maka tiap adegan yang berganti suasana, berarti kami harus berganti baju. Maka dalam satu hari syuting kami bisa berganti baju sampai 6 kali.

Syuting dimulai pagi jam 8. Selesai malam rata-rata sampai jam 10, bahkan malam terakhir sampai jam 2 pagi!

Kalau Anda yang berpikir bahwa jadi pemain film atau sinetron itu enak, kaya raya, terkenal dan populer, coba deh rasain proses syuting seperti yang kami alami, sekaliii aja.. hehe.

Bayangkan, tayangan acara yang cuma sekitar 24 menit, butuh waktu syuting empat hari dari pagi sampai malam. Belum lagi proses editing dan finishing yang dikerjakan oleh production house-nya setelah itu.

Buat kami, pengambilan gambar untuk acara tersebut merupakan sebuah perjuangan, mengingat kami bukan bintang film yang biasa syuting🙂

Tapi setelah melihat hasil tayangan yang luarbiasa di TV One tadi, kami merasa puas sekali. Lelah, penat, haus dan lapar waktu syuting tersebut menjadi tidak ada artinya. Terbayar lunas.

Menurut saya, sang sutradara dan timnya bisa membuat tayangan yang bagus, karena cukup banyak gambar yang diambil selama proses syuting empat hari itu. Sehingga banyak pilihan gambar terbaik yang akan dimasukkan. Hasilnya adalah tayangan yang terdiri dari adegan-adegan terbaik pilihan.

Saya merenung, ternyata seperti itu juga lah proses lahir dan berkembang nya Semerbak Coffee. Hasil dan prestasi yang kami peroleh saat ini, mungkin cuma 10% langkah berhasil dari 100% usaha yang kami lakukan.

Saya flashback ke saat Semerbak Coffee didirikan. Banyak tantangan dan hambatan yang harus kami lalui. Banyak yang harus kami pelajari. Banyak trial and error yang kami lakukan. Banyak salah jalan. Banyak kepentok, kejedut, kesandung, kepeleset, terguling..hehe. Tapi setelah sampai pada posisi saat ini, semua tantangan dan hambatan tersebut jadi tidak ada artinya (lengkapnya saya ceritakan di sini).

Persis seperti saat ini, kami memutuskan untuk terjun ke bisnis kopi premium. Bisnis yang sama sekali baru buat kami. Banyak kendala, banyak yang harus kami pelajari, banyak trial and error. Tapi itu tantangan buat kami untuk terus maju. Sampai nanti kami dapat ilmunya. Dapat selah-nya. Dapat satu sistem atau pola kerja yang bisa mengantar keberhasilan kami. Sampai nanti di satu posisi, kami melihat tantangan saat ini tidak ada artinya dibanding hasil yang kami peroleh.

Tidak hanya di bidang bisnis. Di seluruh bidang kehidupan, hukum ini berlaku.

Untuk mendapatkan segelas minuman sari jeruk, kita perlu memeras beberapa buah jeruk.

Untuk mendulang 1 gram emas, kita harus mengayak berkilo-kilo lumpur.

Untuk mendapatkan satu karyawan pilihan, kita harus memilih dan meng-interview dari banyak lamaran. Semakin banyak calon, semakin baik pilihan kita.

Untuk mendapatkan satu foto terbaik, seorang pehobi foto harus banyak memotret, menghasilkan foto dan memilih dari ratusan foto.

Tiger Wood butuh memukul bola ribuan kali setiap hari untuk mendapatkan satu swing andalannya, yang membuat dia jadi olahragawan terkaya di dunia.

Michael Jordan butuh melakukan shot ke ring basket ribuan kali gagal dan ratusan kali kalah dalam game, sampai dia bisa menjadi atlit basket terkenal di dunia.

Sama seperti kita. Apapun bidang kita, kita harus melakukan kegiatan kita dalam jumlah banyak. Kita harus sering ketemu gagal, untuk mendapatkan satu cara atau satu sistem andalan, yang akan membuat kita menjadi seorang master.

Kuantitas akan melahirkan kualitas.

Mau tahu rahasia sukses orang-orang terkenal?

“Success represents the 1% of your work which results from the 99% that is called failure” – Soichiro Honda

“I have not failed, I have found 10,000 ways that do not work” – Thomas Alva Edison

“I’ve missed more than 9000 shots in my career. I’ve lost almost 300 games. 26 times, I’ve been trusted to take the game winning shot and missed. I’ve failed over and over and over again in my life. And that is why I succeed” – Michael Jordan

So… Bukan rahasia kan? Itu sudah jadi hukum alam. Sunnatullah.

Jadi kalau kita mau sukses, jangan melawan hukum alam. Ikuti saja sunnatullah-nya. Jangan takut gagal. Kegagalan adalah satu paket dengan kesuksesan.

Semakin sering dan semakin banyak kita gagal, semakin cepat kesuksesan akan menghampiri kita. InsyaAllah.

.

Depok 23 September 2011

Muadzin F Jihad

Owner Semerbak Coffee

Twitter @muadzin

*FYI, Semerbak Coffee akan tayang juga di Metro TV, Senin 26 September 2011 jam 11 siang (bukan iklan lho).

9 responses to “Saya Gagal Lebih dari 9000 Kali

  1. Subhanallah…luar biasa semangatnya..semoga kami di Rumah Pintar Kembar bisa mencontoh teladan keberhasilan Bapak..
    memang terkadang orang hanya melihat sisi sukses/baiknya, tanpa menyadari bahwa yg dilihat itu telah mengalami masa2 perjuangannya🙂
    salam dari Klaten, semoga sukses selalu!

  2. Pingback: Rahasia Sukses: Satu dari Sekian Banyak | Kursus Komputer, Jasa Pembuatan Web, Kursus Bahasa Inggris, Internet, dan Konsultan IT :: Rumah Pintar Kembar Klaten·

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s